"Usrah Rasa Hati"...


Imam Ibnu Qayyim membahagiakan kebahagian kepada tiga jenis kebahagian;

Pertama; Kebahagian disebabkan faktor luaran iaitu bahagia disebabkan harta dan kekayaan. yang berada di luar diri manusia. Dikenali sebagai lazzah khayaliayah. Jika merasa bahagia dengan memenuhi tuntutan hawa nafsu dikenali lazah bahimiyyah.

Kedua, kebahagiaan yang berkaitan dengan nikmat badaniah. Bahagia dengan kesihatan, kecantikan, kesempurnaan diri dan lain-lain. Penyair Arab ada menyebutkan:

يا خادمَ الْجِسْمِ كَمْ تَشْقَى بِخِدْمَتِهِ فأنتَ بِالرُّوْحِ لا بالجسمِ إنسانٌ

Wahai diri yang menghambakan diri kapada tubuh, Iangatlah engkau adalah mausia dengan ruh bukan dengan jasad


Ketiga, kebahagiaan yang bersumber dari nilai-nilai ketaatan kepada Allah swt. Kebahagian berasaskan keimanan dan ketaqwaan. Itulah kebahagiaan yang sebenarnya. Kebahagian dunia akhirat. Kebahagiaan yang kekal abadi.

Untuk menggapai kebahagiaan yang hakiki, kita harus memiliki sebab-sebab yang melahirkan kebahagiaan ini. antara sebab-sebab yang boleh membawa kepada kebahagian hakiki ialah;

1. Keimanan dan Tauhid

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Maksudnya;“Barang siapa yang Allah ingin memberikan petunjuk kepadanya, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk Islam. Dan barang siapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman”. Al-An’am:125

Keimanan dan ketauhidan menjadi asas utama kebahagian hakiki kerana segala penerimaan amalan disisi Allah samada amalan zahir mahupun batin bergantung kepada keimanan seseorang kepada Allah swt. Kebahagian hakiki diakhirat hanyalah untuk orang-orang yang beriman.


2. Tazkiatun Nafs (mensucikan diri)

Jiwa yang suci akan mendatangkan banyak manfaat dan kebaikan dalam kehidupan seseorang di dunia maupun di akhirat. Karana asas kebaikan diri seseorang, keluarga, masyarakat dan bahkan bangsa bertunjangkan jiwa yang baik. Manusia yang memiliki jiwa yang suci , sehat akan berkelakuan dengan nilai-nilai kebaikan.

Firman Allah swt;

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا

“Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, Dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” Asy-Syamsy: 8-10

Ibnu Rajab berkata: “Hati yang baik adalah yang terbebas dari segala penyakit hati dan berbagai perkara yang dibenci, hati yang penuh kecintaan dan rasa takut kepada Allah, dan rasa takut berjauhan dari Allah swt.”


3. Sembahyang

Sembahyang adalah cahaya, ketenangan dan ketenteraman dalam jiwa. Sembahyang juga penghubung antara Allah dan hamba-Nya yang beriman dan bertakwa. Dengan Sembahyang mereka menemui ketenangan dan kebahagiaan. Bahkan ketika menghadapi musibah pun diperintahkan kita untuk sembahyang.

Allah berfirman:

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ

“Dan memohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan kesabaran dan sholat…” Al-Baqarah : 45

Rasulullah bersabda:

قُمْ يَا بِلَالُ فَأَرِحْنَا بِالصَّلَاةِ

Maksudnya; Wahai Bilal, qamatlah! Agar dengan sholat tersebut kami tenang.” (Imam Abu Dawud)


4. Redha dan Qana’ah

Redha dan qana’ah merupakan akhlak mulia yang harus dimiliki oleh setiap muslim. Kerana dengan sifat redha dan qana'ah akan lahir ketulusan, keikhlasan dan ketundukan seorang hamba dalam menerima hasil akhir dari amal usaha. Dengan redha, manusia akan menerima segala keputusan yang telah ditetapkan oleh Allah. Baik yang berkaitan dengan dirinya, keluarga maupun harapan-harapan lain yang sangat dicita-citakan dalam kehidupannya. Sifat redha dan qana’ah akan menghalang rasa putus aan dan kesedihan.

Firman Allah swt

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنْفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ نَبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ لِكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آتَاكُمْ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

Maksudnya“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam Kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” Al-Hadiid: 22-23


5. Zikir dan Mengingati Allah.

Dengan senantiasa zikir dan ingat Allah dalam apa jua keadaan, manusia akan merasa tenteram, tidak ada rasa takut, tidak ada rasa bimbang dan tiada kesedihan dalam jiwanya.

Allah berfirman:

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Maksudnya;Orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, Hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” Ar-Ra’du: 28

Mudah-mudahan Allah swt menganugerahkan kepada kebahaian dan ketenagan yang hakiki. Kebahagian di dunia dan akhirat.

2 Responses
  1. zaril Says:

    الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
    Maksudnya;Orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, Hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” Ar-Ra’du: 28

    hayatilah ayat ini sudah menerangkan erti kebahgiaan dicari....


  2. Salam rakan usrah,

    Hidup adalah peperangan lagi kejam dan sakit.
    Antara soldadu bernama hati dan sepihak bernama nafsu.
    Perang itu tak akan berhenti dan selamanya tak akan bernoktah.
    Selama mana nafas turun naik, selama mana matahari membakar, Sampai langit digulung, sampai gunung dibelah.
    Noktahnya hanya sampai saat ruh meninggalkan jasad.
    Berbahagialah hati yang sejahtera yang dilimpahi nur Iman dan Islam..

    "Isy Kariman Auw Muut Syahidan" - Hidup Mulia atau Mati Syahid".


Catat Ulasan